Jumat, 03 November 2017

Day 3 tantangan kelas bunda sayang

Meminta izin kepada anak

Hari sabtu, hari dimana saya harus mengajar ke Cimahi. Artinya saya harus berpisah sementara dengan Qya dari jam 10 pagi-sekitar jam 6 sore.

Selama 1 bulan masuk kampus lagi, alhamdulillah belum pernah ada drama ketika saya berangkat kerja. Mungkin karena memang sudah terbiasa dengan jam ngajar saya. Tapi untuk jadwal ke Cimahi memang rada dipersiapkan dengan khusus karena jam kerjanya lebih lama dari biasanya. 

Biasanya pada malam hari sebelumnya saya selalu ngajak ngobrol sekaligus sounding tentang kegiatan saya keesokan harinya. Dan diulang lagi pada pagi hari

Percakapan tadi sebelum berangkat

Saya : neng boleh ga ibu berangkat ke Cimahi
Qya : Boleh...neng jangan nangis, neng mah baik, bageur (ngikutin apa yg sering saya sounding)
Saya : neng sama siapa di rumah?
Qya : sama eyang, sama bibi..
Saya : sip, nanti ibu pulangnya sore yaa..bareng ayah. Insyaallah
Qya : iyaaa...sama ayah ya pulangnya? Qya sama eyang dulu, sama bibi juga.
.
.
.
Alhamdulillah, saya rasa komunikasi dgn pola seperti sudah cukup produktif. Anak sudah memberi izin untuk pergi efeknya bikin tenang selama kerja dan anak juga ga rewel selama ditinggal. Oh ya saya engga membiasakan untuk pergi diam - diam tanpa sepengetahuan anak. Meskipun anak belum mengerti tapi saya cerita mau ngapain jika saya keluar rumah. Misalnya ibu mau rapat dulu, ibu ada tamu, ibu ke ind*mart dulu 😀.

Sekali lagi, saya sangat bersyukur adzqya sudah bisa diajak berkomunikasi 2 arah dgn lancar. Alhamdulillah

Tidak ada komentar:

Posting Komentar